Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari atau Banten

Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari Atau Banten (Mantra Mebanten)

Posted on
Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari atau BantenMantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari – Banten terdiri dari bahan pokok: daun, bunga, buah, udara dan api. Seperti penjelasan dalam artikel sebelumnya banten memiliki fungsi penting sebagai sarana bagi umat Hindu, dalam setiap kegiatan yang berhubungan dengan banten pun ada Do’a-do’a yang wajib diucapkan untuk melengkapi upacara yang dilakukan. Berikut adalah Doa-doa yang ada dengan sarana banten:
  1. Nunas lugra, Om ksama swamam mahadewa ya namah swaha.
  2. Doa cuci bekas banten sebelumnya, om sri suketing busandari, katempuh muksah alah anyar ya namah.
  3. Doa pasang plawa, gantungan dll, om kalasa gumelar, sarwa suci sukla ya namah swaha.
  4. Doa ngunggahang canang sari, sarwa banten: om ta molah panca bangun guru paduka ya namah swaha.
  5. Doa ngunggahang dupa; Om ang dupa dipastra ya namah swaha.
  6. Doa ngaturang toya anyar; Om pakulun bhatara, ngulun angaturaken tirtha andawasuh tangan mwang suku ya namah swaha.
  7. Doa ngaturang segehan putih kuning di natar atau dibawah sanggah; Om sarwa bhuta preta byo namah.
  8. Doa ngaturang segehan agung, ditengah natar pekarangan, halaman rumah; Om sarwa kala preta byo namah.
  9. Doa ngaturang segehan manca warna, dilebuh, pemedal, pintu gerbang pekarangan rumah atau diperempatan jalan; Om sarwa durgha preta byo namah.
  10. Doa pada tiap2 segehan dengan metetabuh; Om ibek segara, ibek danu, ibek bayu premananing hulun.
  11. Ngayabang dupa / pasepan; Om agnir agnir, jyotir jyotir, om dupam samarpayami
  12. Doa nyiratang toya anyar / tirtha; Om mang parama siwa amertha ya namah swaha.
  13. Doa ngayabang atau ngaturang banten; Om dewa amukti sukam bhawantu, namo namah swaha.
  14. Ngelungsur tirtha; Om suksma sunya sangkanira, suksma sunia paranira.
  15. Ngetisang toya anyar / tirtha; Om, mang parama siwa ya namah swaha.
  16. Ngelungsur bebanten; Om suksma sunia lebar ya namah swaha.
  17. Yadnya sesa (mejot / mesaiban) ke Dewa-dewi, di tempat udara, api, nasi dan surya; Om atma tat twatma sudhamam swaha. Swasti swasti sarwa dewa sukha pradhana ya namah swaha.
  18. Yadnya sesa (mejot / mesaiban) kepada bhuta, yaitu di pertiwi / tanah; Om atma tat twatma sudhamam swaha. Swasti swasti sarwa bhuta, kala, durgha sukha pradhana ya namah swaha.
  19. Doa mulai makan; Om anugraha amrtha sanjiwani ya namah swaha.
Menghaturkan banten tidak hanya sekedar liputan banten yang kita persembahkan untuk Hyang Widhi tapi dalam setiap persembahan yang kita lakukan dengan sarana banten maunya mengikuti dengan Doa-doa agar apa yang kita persembahkan tidak menjadi yadnya yang sia-sia.
sumber: http://paduarsana.com/2012 / 07/26 / doa- sarana-banten /

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *