Canang Burat Wangi

Posted on
pengertian canang burat wangi
Bentuk banten ini seperti canang genten dengan menambahkan “burat wangi” dan dua jenis “lenga wangi”. Ketiga perlengkapan ini masing-masing dialasi kojong atau tangkih. Burat wangi dibuat dari beras dan kunir yang dihaluskan dicampur dengan air cendana atau mejegau. Ada kalanya bercampur dengan akar-akaran yang berbau wangi. Lenga Wangi (minyak wangi) yang berwarna putih dibuat dari menyan, ‘malem’, dicampur dengan minyak kelapa. Lenga wangi (minyak wangi) yang berwarna kehitam-hitaman terbuat dari minyak kelapa dicampur dengan kacang putih, komang yang digoreng sampai gosong lalu dihaluskan.
Ada kalanya campuran ini dilengkapi dengan ubi dan keladi (talas), yang juga digoreng sampai gosong. Usahakan untuk mendapatkan yang baik, terlebih dahulu minyak kelapa dipanaskan, kemudian barulah dicampur dengan perlengkapan lainnya. Secara keseluruhan “lenga-wangi” dan “burat-wangi” melambangkan Hyang Sambhu. Menyan melambangkan Hyang Siva, Majegau melambangkan Hyang Sadasiva sedang cendana melambangkan Hyang Paramasiva.
Banten ini digunakan pada hari-hari tertentu seperti pada hari Purnama, Tilem, hari raya Saraswati dan pelengkap sesajen-sesajen yang lebih besar.
Demikian review tentang canang burat wangi, semoga bermanfaat. Terima kasih…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *